Sunday, June 22, 2014

Mentawai – Bagaikan kembali ke zaman silam.


Orang tua2 berkata, ‘jauh berjalan, luas pandangan’. Memang tersangatlah betulnya ungkapan tersebut. Namun tidak ramai yang sanggup meninggalkan keselesaan serta kesenangan di rumah untuk sengaja ‘mencari susah’. Bagi yang tidak pernah keluar dari daerah selesanya itu, hiduplah mereka bagai ‘katak di bawah tempurung’. OOppss!! Melalut pulak aku!

feri di pangkalan Mailepet, Siberut.

Aku baru sahaja pulang dari Pulau Siberut, Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Ini merupakan kunjungan ku untuk kali kedua. Aku sedia maklum akan kesukaran perjalanan ke sana, namun demi pengalaman fotografi yang tak terbanding, aku gagahkan jugalah. Untuk ke sana, aku menaiki kapal terbang dari KLIA 2 ke Padang, makan masa satu jam. Lewat petangnya pula aku menaiki feri dari Pangkalan Bungus di Padang menuju Mailepet di Muara Sungai Siberut, Pulau Siberut, yang memakan masa 12 jam. Selepas itu aku naik pulak bot pancung menyusuri sungai siberut menuju ke kampong Madobak, memakan masa 5 jam. Dari Madobak, aku terpaksa berjalan kaki naik turun bukit meredah hutan dan hutan sagu ke Kampung Butui, memakan masa 4 jam.

Pangkalan perahu atau bot, anak2 mentawai riang ria bermandi manda.

Perjalanan yang panjang ini berakhir dengan kenyamanan air sungai Butui. Sungai butui yang terletak di sebelah rumah etnik mentawai yang aku kunjungi itu sememangnya merupakan nadi dan sumber air rumah tersebut.

Rumah Mentawai bersama reban ayamnya.

Berada di rumah mentawai butui ini mengingatkan aku tentang kehidupan aku sewaktu kecil. Kelantan di tahun 70an. Di Butui tiada elektrik. Malamnya gelap kelam di terangi bintang. Rumah di terangi cahaya pelita minyak tanah dan lampu gasolin. Air minumnya di angkut dari sungai. Mandi manda, membasuh juga di sungai.

Orang Mentawai yang masih bercawat atau memakai 'kabit'.

Segala kegiatan seolah2 berpusat pada sungai tersebut. Aku ‘melepas’ juga di sungai (terpaksa- aku takut melepas di semak, takut ular). Rumah mentawai ini adalah rumah kayu beratap nipah. Mereka juga memasak dengan menggunakan kayu api. Anjing peliharaan mereka bebas keluar masuk rumah. Manakala babi peliharaan pula berkeliaran di luar pagar rumah.


Antara binatang peliharaan penting, 'babi'.


Orang Mentawai ini sangat menghormati tetamu, mereka akan makan selepas tetamu kenyang. Mereka juga halus tutur katanya. Golongan muda memahami bahasa Indonesia, manakala golongan tua, biasanya tidak. Golongan tua masih lagi mengenakan pakaian tradisi iaitu bercawat. Manakala golongan muda sudah mula meninggalkan cawat, mereka sudah berseluar dengri. Golongan anak2 pula ramai yang sudah bersekolah. Mungkin dalam masa 10 atau 15 tahun lagi segalanya akan berubah secara total. MODEN.

Keadaan ruang hadapan rumah mentawai.

Tengkorak babi yang di jadikan hiasan di jenang pintu, kena berhati2 bila nak keluar masuk rumah, takut terhantuk.

Namun itu lah dia resam dunia, kita tidak akan mampu mengekang arus perubahan, apa yang kita boleh lakukan sebagai seorang fotografer? Kita cuma mampu mendokumentasikan segalanya tanpa rasa prejudis.

Yang berbaju biru itu bukan orang mentawai. Beliau adalah rakan fotografer.



sekian.

Tuesday, June 10, 2014

YES INDIA phototravel… 2015?


Hari ini aku cuba2 untuk menduga air, nak tengok sejauh mana sambutan terhadap siri ‘travel photography’ yang nak aku jalankan pada tahun depan, jauh lagi masanya tuh. Entah sempat entah tidak dengan umur, ya tak? Ada sesetengah orang akan berkata “ada dekat 10 bulan lagi masanya, lambat lagi tuuuu”. Aku hanya senyum ajer, sebabnya MASA ITU BERLALU SANGAT PANTAS!

Saudara Muslianshah sangat teruja dengan simbahan debu warna...

Lagi pun trip yang jauh dan memakan masa yang lama begini memerlukan banyak ‘modal’. Jadi secara otomatiknya ia perlu di rancang lebih awal serta teliti. Tidak boleh main hentam keromo saja. Lagi pun kita yang nak berkelana sambil mencari gambar ni bukannya para jutawan atau bilionwan, petik jari semua terhidang! Kita cuma rakyat marhaen yang mencuba untuk mencari pengalaman yang berbeza di luar gelanggang selesa kita, dengan menggunakan ‘sumber’ yang ‘ketat’.

kumpulan pertama untuk trip YesIndia, dari kiri Asad Khan (guide), Irman, Yong, Rafidah, Ameens, Ariff, Yaman dan Ruzely. serta tukang gambar Rita.

Trip YES INDIA ni aku reka khusus untuk para penggemar foto yang ingin melihat dan merakam secebis penghidupan manusia di sebuah benua kecil yang di huni oleh lebih sebilion manusia. Jika kita berada di sana, pandang kiri kanan depan belakang, tiada lain selain kelihatan manusia dan lembu.

aksi biasa para pelancong...

Perjalanan selama lebih seminggu di sana akan ditemani oleh jurupandu tempatan yang berpengalaman lebih dari 20 tahun dan telah beberapa kali membawa pelancong serta jurufoto dari serata dunia mengelilingi negaranya yang besar itu.Ada orang cakap, lebih murah jika kita buat trip tu sendiri2, segalanya kita buat sendiri, tempah hotel, tempah ketapi, tempah bas dan lain2 semuanya sendiri. Tapi aku lebih suka menggunakan jurupandu tempatan kerana mereka lebih mahir dengan negara mereka.

Juara Sony World Photo Award 2013, saudara Yong N Yong (nama glamer)... 

Trip kali ini pun aku buat bersempena dengan Pesta warna atau holi festival yang jatuh pada 6 mac. Jika mengikut rancangan awal kami akan bertolak pada 27 feb 2015 dan pulang pada 8 mac 2015. Tiket flight masih murah sekarang, sekitar RM1100 utk Malindo Air. Ini juga merupakan salah satu sebab trip ni di rancang begitu awal.

Jal Mahal, Jaipur.

Lelaki gipsi di Pushkar.

Alhamdulillah, nampaknya sambutan sangat menggalakkan. Poster rasmi belum di naikkan di FB, tapi tempat sudah di tempah habis. (secara tidak rasmi). Segalanya akan muktamad bila setiap peserta yang berminat sudah membeli tiket masing2. Kira siapa cepat dia lah yang berpeluang ikut. Segala detail akan di muat naik di page YesIndia Photo Travel.

Sekian.

Sunday, May 25, 2014

Pacu Jawi 2014.


Pacu jawi atau pacu lembu merupakan sejenis sukan lasak yang sangat terkenal di daerah Tanah Datar, Bukit Tinggi Sumatra Barat. Sukan ini begitu terkenal sehinggakan para pelancong dari serata dunia datang untuk menyaksikannya. Sukan ini juga menarik minat ramai fotografer dari serata dunia datang untuk merasai keterujaannya serta mengabadikan foto2 para pemacu lembu itu beraksi.

Dua ekor lembu yang dipacu oleh seorang joki akan berlari dengan deras ke hujung lapangan lumba. Pasangan lembu yang bagus akan berlari secara sekata dan laju, manakala joki yang baik pula akan bertahan selama mungkin di belakang lembu2 tersebut. Seusai acara, akan berlaku proses jual beli lembu pula, lembu2 yang kuat serta bagus dalam acara pacu tadi harganya akan lebih tinggi berbanding dengan lembu2 yang rendah prestasinya.


Menonton serta mengambil gambar acara pacu jawi ini amat mengujakan, kadang2 agak merbahaya. Lembu2 itu mungkin akan berlari kearah kita, jika tidak berhati2 mungkin kita akan di rempuh oleh lembu2 tersebut.


Aku sudah beberapa kali berpeluang mengambil gambar acara ini, pun begitu aku masih berasakan tidak puas. Mungkin juga aku masih belum mendapat gambar pacu jawi yang terbaik. 

Nampak gayanya acara pacu jawi pada 24 mei lepas bukan titik noktah untuk aku memburu gambar pacu jawi terbaik!

Wednesday, May 21, 2014

Setiap FOTO akan mempunyai waktunya…


Berbicara tentang foto2 yang bagus, tidak akan ada hujungnya. Kerana terdapat banyak foto2 yang bagus dari ramai jurufoto yang sentiasa berusaha untuk menghasilkan yang terbaik. Namun harus di ingat bahawa foto yang bagus mestilah bertunjangkan kepada paksi yang teguh. Yakni, dari segi penceritaan, komposisi,eksekusi, isi, serta hal hal teknikal kamera dan pengeditan.
5 foto ku terpilih untuk tahap pertama GAWPC 2014

Namun jangan terkeliru antara foto yang bagus dan bercerita dengan foto yang cantik semata tanpa pengisian cerita. Agak sukar untuk membezakan ini, kan?
Sering kita bertanya kenapa foto yang kita rasa biasa2 saja tapi mampu menjadi juara pertandingan foto yang besar2. Sebelum itu kita kena bertanya, adakah kita melihatnya melalui mata semata, atau melalui mata dan minda? Jika kita melihat sesuatu hasil karya itu melalui mata dan minda, maka kita akan dapat mencerna intipati sebenar di dalam foto2 tersebut, bukan pada cantiknya semata, tetapi juga kita akan dapat merasai kegembiraan, kesedihan, kesenangan serta kesusahan yg terungkap bila kita menatap foto itu. Kita juga mungkin dapat menelah tujuan foto tersebut diambil.

Alhamdulillah satu dari fotoku ini berjaya melepasi tahap kedua untuk GAWPC 2014. Namun aku percaya foto2 ku yang lain tidak "GAGAL" cuma BELUM WAKTUNYA. SEkiranya foto ini gagal melayakkan diri ke peringkat seterusnya, bermakna waktu untuknya belum TIBA.

Foto yang bagus ni ibarat ‘kebenaran’ yang akan timbul juga walau pun cuba di benamkan. Khalayak akan ‘perasan’ akan kewujudannya dan akhirnya akan mula mengangkatnya. Aku suka menghantar foto2 ku untuk pertandingan foto. Terdapat banyak foto2 ku yang ku rasakan bagus tapi tidak berjaya menarik perhatian para juri. Aku tidak bersedih atau berasa lara, kerana aku yakin ‘setiap foto mempunyai masanya sendiri’…

Kita cuma perlu yakin dan percaya.

Sekian.

Tuesday, May 20, 2014

… fajar masih jauh?


Berbicara soal kejayaan, tak kiralah dalam bidang apa sekali pun yang kita ceburi. Pastinya kita amat amat mengharapkannya bukan? Jika kita menjadi penyanyi, makan besarlah harapan kita untuk menjual sejuta album sekurang kurangnya. Jika kita menjadi pelakon, harapan besar jika dapat menjulang Oscar?
Begitu juga jika menjadi, guru, askar, orang politik hatta pemungut sampah sekali pun, kita tetap mempunyai sasaran dan impian tersendiri.

Meh aku nak cerita tentang menjadi fotografer yang berjaya, Senangkah? Ramai orang cakap tak berapa susah, tapi tak jugak begitu senang! Ini bergantunglah pada bagaimana kamu mentakrifkan kejayaan itu. Ada orang, dapat job 2 kali sebulan yang bernilai 6 ribu, dia anggap sudah berjaya. Ada pulak yang kaut pendapatan 15 ribu sebulan dari hasil fotografi pun dia kira masih ciput.

Aku, sudah hampir 8 tahun menjadi fotografer sepenuh masa, masih lagi belum menyentuh jangan kata KEJAYAAN, birai2 nya pun belum lagi…..


Adakah fajar itu masih jauh…?

















POTY maybank kali pertama aku melepas, tapi aku berjaya juga mencapai impian nak jadi POTY maybank, di tahun keduanya.... 2013! KUNCINYA adalah tidak putus asa!


p.s:
AZAM BARU: cari masa update blog yang tak seberapa ni :)


Monday, July 1, 2013

FOTOku - satu analisis komposisi oleh STOCKIE.

WAHH!! hampir setahun aku tidak mengemaskinikan blog ku ini, sibuk? sudah semestinyalah... :) Kali ini aku ingin berkongsi analisis komposisi yang telah di buat oleh En. Khairul Azhar Ramli a.k.a. STOCKIE ke atas sekeping dari foto kepunyaanku. Foto ini telah di ambil di Lembah Harau, Bkt. Tinggi, Padang, Indonesia.

Menurut Stockie:


1. Daripada sudut Rules of Third, memang best. Subjek dan perspektif sungai macam di susun susun.

2. Keseimbangan. Walaupun kedudukan subjek di sisi, tetapi kewujudan bayangan dan leading line, menjadi paksi teguh kedudukan subjek.

3. Apabila subjek berat kesebelah kiri, kawasan darat di sebelah kanan sungai menjadi pengimbang kepada keseluruhan frame.

4. Kedudukan 'dongak' mak cik selari dengan leading line yang di bentuk oleh sungai.

5. Mak cik berdiri tegak di paksikan oleh 2 garis kebawah mengukuhkan lagi keseimbangan.


6. Kehadiran corak geometrik yang konsisten.



Demikian lah analisis saudara Stockie ke atas gambar terbaruku. Semoga ini dapat membantu rakan2 memahami dengan lebih jelas lagi tentang 'KOMPOSISI'

SEKIAN.

Sunday, November 11, 2012

Nak Gambar Cantik?.... BUAT!



Ramai di kalangan fotografer yang teringin sangat untuk mendapatkan foto2 yang cantik dan bermakna. Mereka menunggu ‘Tuah’ datang bergolek, percayalah perkara ‘tuah’ datang bergolek amat jarang berlaku. ‘TUAH’ perlu di cari atau di cipta. Segala perkara yang baik akan berlaku pada kita melalui usaha keras yang tidak pernah kenal jemu dan jelak. Segala gambar2 yang bagus akan kita perolehi melalui pelbagai perancangan serta usaha yang tidak kenal jemu. Kita perlu mengenal pasti subjek, lokasi, peralatan, perbelanjaan, teknik dan sebagainya.Gambar yang cantik bukan sahaja berkisar pada subjek, ianya juga bergantung pada lokasi, prop, sudut pandangan, serta waktu gambar tersebut di ambil.

Baru baru ini aku dan JohanAriff, telah berpakat untuk menghasilkan  foto ‘orang menjala’. Di akui bahawa tidaklah terlalu sukar untuk mendapatkan gambar orang menjala, tetapi untuk mendapatkan gambar orang menjala yang ‘sedap’ di pandang aku kira agak sukar. Kerana foto itu perlu mengambil kira tempat, kostum, peralatan, pencahayaan, sudut penggambaran, serta waktu ianya diambil. SUKAR bukan? Tetapi TIDAK MUSTAHIL!


Lokasi yang masih lagi rahsia, tunggu sehingga waktu yang sesuai...

Perancangan di buat, pertama pencarian lokasi, yang terletak agak jauh dari Bandar. Letaknya di Daerah Pasir Mas, Kelantan. Kami menyusuri anak sungai yang di gunakan oleh penduduk tempatan untuk menyeludup beras siam tersebut dan ternyata lokasinya amat sesuai sekali.


Rakit di ambil dari tali air di Tumpat...

Kedua, mendapatkan prop utama, iaitu sebuah rakit. Kami mendapatkan rakit tersebut dari sebatang tali air di Daerah Tumpat, Kelantan. Dengan menggunakan sebuah lori kecil rakit tersebut dia angkut ke anak sungai tersebut yang berjarak sekitar 20 km.


rakit naik lori: upah lori RM50



Rakit yang sudah di pindahkan dari Tumpat, kini di Pasir Mas.

Ketiga, mendapatkan orang untuk menjala. Kami bernasib baik kerana ada anak muda di tepi sungai tersebut yang pandai menjala serta sanggup mengambil bahagian dalam projek tersebut.


panjat pokok, berendam dalam sungai: demi untuk gambar



Ke empat, mengambil gambar. Satu proses yang selalu di ambil mudah oleh sesetengah fotografer, serta di pandang amat mudah oleh orang ramai. Nak tahu bagai mana susahnya nak dapatkan gambar yang cantik? Korang tengok ni, bagaimana susahnya aku panjat pokok serta berendam dalam sungai… kalau tersandung akar, alamat lenjunlah kamera ku …. Namun itu lah risiko yang perlu di hadapi demi untuk sekeping foto yang menarik.


Untuk pengetahuan semua, di sinilah nanti lokasi praktikal untuk BENGKEL FOTOGRAFI BERSAMA RARINDRA PRAKARSA ke-2 yang bakal dianjurkan lagi di KB pada bulan Mac 2013. TUNGGUUUUUU……