Thursday, January 22, 2015

Pasca Banjir, Kelantan 2014 bersama Samsung NX1.


Bulan Disember 2014, bakal di kenang sebagai bulan bencana banjir terburuk di Pantai Timur, terutamanya Kelantan dan Malaysia amnya. Banjir mula melanda Pantai Timur bermula pada 23 disember dan semakin memburuk pada 25,26, 27 disember terutamanya di kawasan Ulu Kelantan. Bandar Kuala Krai Lumpuh sepenuhnya kerana di tenggelami air. Banyak kampung2 di Krai yang di tenggelami air sehingga ke rabung2 rumah.

 Kampung Manek Urai, Dabong, Kemubu, Pahi, dan banyak lagi kampung2 yang berada di kawasan yang sama mengalami kemusnahan yang dahsyat. Jika kita melihat pada kemusnahan harta benda, ianya seolah2 dilanda tsunami, mujurlah tidak dari segi kehilangan nyawa.

Pemandangan biasa di kampung2 yang terlibat.

Ingin sekali aku mendokumentasikan peristiwa besar ini, namun apa daya, sewaktu kemuncak banjir, segala cara perhubungan terputus, kecuali jika anda ada helikopter . Sebaik air mulai surut dan jalan boleh dilalui, aku pulang untuk menjengok keadaan rumah mak dan mak mertua yang teruk juga di tenggelami air. Perjalanan balik pada 27 disember itu agak tenang, tidak banyak kenderaan di jalan, mungkin mereka masih tidak pasti dgn keadaan jalanraya. Perjalanan agak terganggu apabila menghampiri Manik Urai, kerana terdapat jalan yang roboh serta hanya boleh di lalui selorong sahaja. Kesesakan sehingga 5 km. Aku memerlukan masa lebih sejam utk melepasi kawasan tersebut.

Bagai di langgar garuda.

Kawasan tersebut gelap gelita, kerana bekalan letrik sudah terputus, dengan hanya di terangi lampu kereta, aku dapat lihat rumah2 yang rosak di kiri kanan jalan. Kerosakan yang bukan sedikit, rumah kayu yang beralih tempat, tangga batu yang tegak, tapi rumahnya ntah di mana, rumah batu dua tingkat yang berselut sehingga tingkat atas. Melihat keadaan itu aku terfikir apalah nasib rumah orang tuaku.

Mujurnya rumah orang tua kami, di Kota Bharu dan Pasir Mas masih utuh, cuma terdapat kerosakan barang2 serta pakaian serta kenderaan yang tidak sempat di selamatkan. Namun semuanya selamat.

 Bercerita tentang pasca banjir di Kuala Krai, Aku dan isteri menyertai misi bantuan MAPIM, menyampaikan bantuan untuk mangsa2 banjir. Aku telah melihat dengan mata sendiri, mendengar rintihan mangsa dengan telinga sendiri serta merakam suasana selepas banjir dengan kamera sendiri (Samsung NX1).

Misi bantuan yang masuk ke kampung Manik Urai

Masih sukar mempercayai apa yang berlaku

Lihatlah kemusnahan yang berlaku di pinggir Sungai Lebir

Selut di dalam rumah kedai ini mencecah betis...


Disini barulah jelas kepada aku tentang apa sebenarnya yang berlaku, bagaimana mereka yang tinggal di Manik Urai lama terpaksa memanjat bumbung rumah dua tingkat utk selamatkan diri dari air yang derasnya bagai peluru. Mujurlah ada individu2 yang bergadai nyawa memandu bot datang menyelamatkan mereka di dalam keadaan gelap gelita, mereka cuma berpandukan lampu suluh sahaja utk mencari arah. Orang2 begini sepatutnya di beri penghormatan besar kerana keberanian yang tiada taranya itu.

Dahulu (3 hari sebelum) disitu tegaknya stesen keretapi Manik Urai.

...bersarapan di hadapan papan tanda, di belakang papan tanda itu 'dulu' adalah rumah mereka.

Inilah dia ukuran tingginya air di atas landasan keretapi di stesen Manik Urai, tiang telegraf tu adalah setinggi rumah dua tingkat.


Stesen keretapi Manik Urai, tidak kelihatan, yang tinggal cuma papan tanda serta peti besinya sahaja. Begitulah dahsyatnya penangan banjir kali ini. Umum mengetahui, biasanya stesen keretapi akan di bina di kawasan yang tinggi. Mengikut cerita mak saya, dahulu, kalau musim banjir, mereka akan berpindah ke stesen keretapi kerana tempat itu lebih tinggi dan selamat. Kali ini lain sangat ceritanya. Sungguh tragis, melihat sepasang suami isteri bersarapan di hadapan bekas rumah mereka, yg tegak di situ dua hari lepas, kini tinggal ceracak2 saja.

Stesen Kemubu, landasannya tertimbus selut, di kejauhan kelihatan bukit yang gondol.

Jambatan keretapi Kemubu, putus dua.

Rumahnya juga 'hanyut'.

Gigih bertahan, demi kelangsungan hidup, walau terpaksa berkhemah di tapak bekas rumah.

'Mencari air' kini sungai Galas merupakan punca air utama.

Rumah bertenggek di atas jambatan... hanya di Kemubu.


Sementara itu di Kemubu, aku lihat jambatan keretapi besi yang dibina sekitar tahun 1920an itu terputus dua. Kuarters pekerjanya hancur, hanyut. Runah rumah di kampong tersebut banyak yang hanyut, yang tinggal hanyalah tiang, tangga batu serta lumpur pekat setinggi lutut.

Begitulah! Air yang diminum seharian, menjadi pemusnah yang hebat, bila di kehendakiNYA.



SAMSUNG NX1.



Samsung, baru2 ini (disember 2014) telah melancarkan kamera mirrorless APS-C nya yang terbaru dan tercanggih di pasaran kini. Di sini saya kongsikan beberapa imej kamera tersebut untuk tatapan anda.




Kamera ini bersaiz kecil, ringan, serta ergonomik. Kamera ini juga berkapasiti 28MP, satu saiz pixel yang cukup untuk menghasilkan foto2 yang tajam serta detail. Dengan size ini kita dapat membuat cetakan foto saiz poster dengan mudah.  
Senarai harga pakej NX1.

Acara "Meet The Pros" ini merupakan acara Khusus yang di adakan bagi memperkenalkan NX1 kepada khalayak fotografi. Jika anda berminat, sila ke web yg tertera.


Disamping mempunyai bilangan pixel yang tinggi, NX1 juga mempunyai beberapa kelebihan lain, seperti sistem fokusnya yang sangat tepat serta laju. Kelajuan pengatupnya mencapai 15 fps. Kita tidak akan terlepas akan aksi2 penting, terutama jika kita terlibat dalam bidang fotografi sukan bermotor seperti motocross atau pun perlumbaan kereta. Kamera ini juga amat sesuai untuk penggemar sukan ekstrim seperti BMX dan papan selancar.


Sunday, June 22, 2014

Mentawai – Bagaikan kembali ke zaman silam.


Orang tua2 berkata, ‘jauh berjalan, luas pandangan’. Memang tersangatlah betulnya ungkapan tersebut. Namun tidak ramai yang sanggup meninggalkan keselesaan serta kesenangan di rumah untuk sengaja ‘mencari susah’. Bagi yang tidak pernah keluar dari daerah selesanya itu, hiduplah mereka bagai ‘katak di bawah tempurung’. OOppss!! Melalut pulak aku!

feri di pangkalan Mailepet, Siberut.

Aku baru sahaja pulang dari Pulau Siberut, Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Ini merupakan kunjungan ku untuk kali kedua. Aku sedia maklum akan kesukaran perjalanan ke sana, namun demi pengalaman fotografi yang tak terbanding, aku gagahkan jugalah. Untuk ke sana, aku menaiki kapal terbang dari KLIA 2 ke Padang, makan masa satu jam. Lewat petangnya pula aku menaiki feri dari Pangkalan Bungus di Padang menuju Mailepet di Muara Sungai Siberut, Pulau Siberut, yang memakan masa 12 jam. Selepas itu aku naik pulak bot pancung menyusuri sungai siberut menuju ke kampong Madobak, memakan masa 5 jam. Dari Madobak, aku terpaksa berjalan kaki naik turun bukit meredah hutan dan hutan sagu ke Kampung Butui, memakan masa 4 jam.

Pangkalan perahu atau bot, anak2 mentawai riang ria bermandi manda.

Perjalanan yang panjang ini berakhir dengan kenyamanan air sungai Butui. Sungai butui yang terletak di sebelah rumah etnik mentawai yang aku kunjungi itu sememangnya merupakan nadi dan sumber air rumah tersebut.

Rumah Mentawai bersama reban ayamnya.

Berada di rumah mentawai butui ini mengingatkan aku tentang kehidupan aku sewaktu kecil. Kelantan di tahun 70an. Di Butui tiada elektrik. Malamnya gelap kelam di terangi bintang. Rumah di terangi cahaya pelita minyak tanah dan lampu gasolin. Air minumnya di angkut dari sungai. Mandi manda, membasuh juga di sungai.

Orang Mentawai yang masih bercawat atau memakai 'kabit'.

Segala kegiatan seolah2 berpusat pada sungai tersebut. Aku ‘melepas’ juga di sungai (terpaksa- aku takut melepas di semak, takut ular). Rumah mentawai ini adalah rumah kayu beratap nipah. Mereka juga memasak dengan menggunakan kayu api. Anjing peliharaan mereka bebas keluar masuk rumah. Manakala babi peliharaan pula berkeliaran di luar pagar rumah.


Antara binatang peliharaan penting, 'babi'.


Orang Mentawai ini sangat menghormati tetamu, mereka akan makan selepas tetamu kenyang. Mereka juga halus tutur katanya. Golongan muda memahami bahasa Indonesia, manakala golongan tua, biasanya tidak. Golongan tua masih lagi mengenakan pakaian tradisi iaitu bercawat. Manakala golongan muda sudah mula meninggalkan cawat, mereka sudah berseluar dengri. Golongan anak2 pula ramai yang sudah bersekolah. Mungkin dalam masa 10 atau 15 tahun lagi segalanya akan berubah secara total. MODEN.

Keadaan ruang hadapan rumah mentawai.

Tengkorak babi yang di jadikan hiasan di jenang pintu, kena berhati2 bila nak keluar masuk rumah, takut terhantuk.

Namun itu lah dia resam dunia, kita tidak akan mampu mengekang arus perubahan, apa yang kita boleh lakukan sebagai seorang fotografer? Kita cuma mampu mendokumentasikan segalanya tanpa rasa prejudis.

Yang berbaju biru itu bukan orang mentawai. Beliau adalah rakan fotografer.



sekian.

Tuesday, June 10, 2014

YES INDIA phototravel… 2015?


Hari ini aku cuba2 untuk menduga air, nak tengok sejauh mana sambutan terhadap siri ‘travel photography’ yang nak aku jalankan pada tahun depan, jauh lagi masanya tuh. Entah sempat entah tidak dengan umur, ya tak? Ada sesetengah orang akan berkata “ada dekat 10 bulan lagi masanya, lambat lagi tuuuu”. Aku hanya senyum ajer, sebabnya MASA ITU BERLALU SANGAT PANTAS!

Saudara Muslianshah sangat teruja dengan simbahan debu warna...

Lagi pun trip yang jauh dan memakan masa yang lama begini memerlukan banyak ‘modal’. Jadi secara otomatiknya ia perlu di rancang lebih awal serta teliti. Tidak boleh main hentam keromo saja. Lagi pun kita yang nak berkelana sambil mencari gambar ni bukannya para jutawan atau bilionwan, petik jari semua terhidang! Kita cuma rakyat marhaen yang mencuba untuk mencari pengalaman yang berbeza di luar gelanggang selesa kita, dengan menggunakan ‘sumber’ yang ‘ketat’.

kumpulan pertama untuk trip YesIndia, dari kiri Asad Khan (guide), Irman, Yong, Rafidah, Ameens, Ariff, Yaman dan Ruzely. serta tukang gambar Rita.

Trip YES INDIA ni aku reka khusus untuk para penggemar foto yang ingin melihat dan merakam secebis penghidupan manusia di sebuah benua kecil yang di huni oleh lebih sebilion manusia. Jika kita berada di sana, pandang kiri kanan depan belakang, tiada lain selain kelihatan manusia dan lembu.

aksi biasa para pelancong...

Perjalanan selama lebih seminggu di sana akan ditemani oleh jurupandu tempatan yang berpengalaman lebih dari 20 tahun dan telah beberapa kali membawa pelancong serta jurufoto dari serata dunia mengelilingi negaranya yang besar itu.Ada orang cakap, lebih murah jika kita buat trip tu sendiri2, segalanya kita buat sendiri, tempah hotel, tempah ketapi, tempah bas dan lain2 semuanya sendiri. Tapi aku lebih suka menggunakan jurupandu tempatan kerana mereka lebih mahir dengan negara mereka.

Juara Sony World Photo Award 2013, saudara Yong N Yong (nama glamer)... 

Trip kali ini pun aku buat bersempena dengan Pesta warna atau holi festival yang jatuh pada 6 mac. Jika mengikut rancangan awal kami akan bertolak pada 27 feb 2015 dan pulang pada 8 mac 2015. Tiket flight masih murah sekarang, sekitar RM1100 utk Malindo Air. Ini juga merupakan salah satu sebab trip ni di rancang begitu awal.

Jal Mahal, Jaipur.

Lelaki gipsi di Pushkar.

Alhamdulillah, nampaknya sambutan sangat menggalakkan. Poster rasmi belum di naikkan di FB, tapi tempat sudah di tempah habis. (secara tidak rasmi). Segalanya akan muktamad bila setiap peserta yang berminat sudah membeli tiket masing2. Kira siapa cepat dia lah yang berpeluang ikut. Segala detail akan di muat naik di page YesIndia Photo Travel.

Sekian.